Gubernur Arinal Terima Penghargaan Museum Rekor-Dunia Indonesia (MURI)

88

BANDARLAMPUNG,¬†IDNPUBLIK.COM — Sebagai upaya mengoptimalkan potensi sumberdaya kelautan dan perikanan serta guna meningkatkan konsumsi ikan, pemerintah Provinsi Lampung memperingati Hari Ikan Nasional (HARKANNAS) ke-9 tahun 2022 melalui kegiatan pemecahan rekor Muri Makan Rajungan terbanyak, 1 ton rajungan secara bersama-sama di Lapangan Korpri, Komplek Perkantoran Gubernur Lampung, Jumat (18/11).

Menurut Gubernur Lampung Arinal Djunaidi, Provinsi Lampung menjadikan sektor kelautan dan perikanan sebagai penggerak perekonomian masyarakat karena memiliki potensi sumberdaya kelautan dan perikanan yang sangat besar.

Pada peringatan HARKANNAS ke-9 ini, Gubernur juga mengajak masyarakat untuk bersama-sama mengkampanyekan Gerakan memasyarakatkan makan ikan (GEMARIKAN) di Provinsi Lampung.

Salah satu potensi sumberdaya perikanan di Provinsi Lampung yang memiliki nilai jual yang tinggi di pasar internasional selain udang dan kerapu adalah rajungan. Rajungan merupakan komoditas ekspor perikanan penting Indonesia. Pada tahun 2020 nilai ekspor rajungan Indonesia sebesar $367 juta dengan volume 27.616 ton. Nilai ekspor ini merupakan terbesar keempat setelah udang, tuna dan cumi.

“Pada Peringatan HARKANNAS tahun ini Pemerintah Provinsi Lampung ingin memastikan dan meyakinkan masyarakat bahwa Provinsi Lampung merupakan daerah yang memiliki potensi rajungan yang besar sehingga bisa mendorong nelayan untuk bisa meningkatkan ekploitasi sumberdaya perikanan rajungan di daerahnya, oleh karena itu hari ini pemerintah Provinsi Lampung menciptakan Rekor MURI makan rajungan bersama sebanyak 1 ton,” ucap Gubernur.

Atas prestasi tersebut, Gubernur Lampung Arinal Djunaidi menerima penghargaan dari Museum Rekor-Dunia Indonesia (MURI) yang diberikan kepada Pemerintah Provinsi Lampung sebagai Pemrakarsa Sajian Rajungan Terbanyak.

Menurut Gubernur, potensi dan kinerja sektor kelautan dan dan perikanan Provinsi Lampung sebagai bagian dari pembangunan Pertanian secara luas menjadi prioritas pembangunan yang dijabarkan dalam kebijakan, program dan kegiatan.

Sebagai upaya meningkatkan produksi ikan, Provinsi Lampung berkomitmen tinggi mewujudkan Visi Lampung Berjaya dengan 33 janji kerja yang salah satunya Program Nelayan Berjaya, yaitu mendorong tumbuhnya usaha budidaya perikanan, integrasi nelayan dan keluarga nelayan dalam pengembangan industri pengolahan perikanan, asuransi nelayan dan jaminan sosial bagi nelayan lansia, beasiswa bagi anak-anak nelayan berprestasi, dan SPBU nelayan di TPI dan sentra-sentra pertambakan.

Pada peringatan HARKANNAS tersebut Gubernur juga melakukan pelepasan container ekspor pada kegiatan Gebyar Ekspor produk perikanan Provinsi Lampung dengan negara tujuan utama yakni Amerika Serikat.

Tahun 2019-2020 Provinsi Lampung berkontribusi sekitar 10-12% dari total ekspor Indonesia dan menempati urutan ke tiga setelah Jawa Timur dan Jawa Tengah (BKIPM, 2021).

Daerah penghasil utama terletak di pesisir timur Lampung di 3 kabupaten yaitu Lampung Timur, Lampung Tengah dan Tulang Bawang. Tahun 2021 rajungan memiliki nilai ekspor kedua terbesar setelah komoditas udang sebesar 1.577.612 Kg.

Menurut Gubernur, Pemerintah Provinsi Lampung juga berkomitmen mengembangkan Komoditas Ikan Air Tawar melalui pembangunan Balai Benih Ikan Air Tawar (BBI) di Mesuji diatas lahan seluas 49.843 meter persegi yang berlokasi di Desa Bukoposo Kecamatan Way Serdang yang telah dihibahkan oleh Pemerintah Kabupaten Mesuji yang telah menyerahkan sertifikat lahan sekaligus melakukan penandatanganan Memorian of Understanding (MoU) bersama dengan Direktur Jenderal Perikanan Budidaya KKP RI, pada tanggal 4 November 2022.

“Pembangunan BBI Mesuji direncanakan akan di bangun tahun 2023 dan merupakan BBI terbesar kedua di Sumatera setelah Provinsi Jambi. Pembangunan BBI Mesuji diharapkan dapat mengembalikan kejayaan Mesuji sebagai sentra produsen ikan air tawar di Provinsi Lampung,” harap Gubernur.

Sementara itu, Menteri Kelautan dan Perikanan yang diwakili oleh Plt Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan Ishartini, mengatakan bahwa melalui Peringatan Hari Ikan Nasional ini diharapkan akan menjadi momentum untuk mengingatkan kembali kesadaran akan pentingnya makan ikan bagi masyarakat.

“Sumber daya manusia yang tangguh dan unggul didapatkan dengan mengkonsumsi protein ikan yang cukup, masyarakat Lampung diharapkan memiliki kualitas hidup yang lebih baik dan mampu berdaya saing,” ucapnya

“Generasi yang sehat, kuat, dan cerdas adalah modal utama dalam membangun Lampung serta meningkatkan kualitas sumber daya manusia Indonesia dan mendukung ketahanan pangan dan gizi,” lanjutnya.

Pada kegiatan tersebut, Gubernur juga berkesempatan mengunjungi beberapa stand Bazar Produk UMKM Perikanan yang turut meramaikan peringatan HARKANNAS Tahun 2022 di Provinsi Lampung. (*).

Facebook Comments